Trip To Bali – Dadakan !!!

Berhubung kantor lagi bisa cuti dan kebetulan sekolah Kayla juga libur, sepertinya ini saat yg tepat utk kabur sejenak dari Jakarta… mumpung kita juga lagi ada paket quick gateway  October – November 2014 ini => http://wp.me/p4Z8kl-4B … sekalian aja kita pake 😀

Keputusan bisa cuti dari kantor akhirnya keluar dan gw cuman bisa libur dari kamis sampe senen doang… gak pa pa lah… langsung aja saya cari pesawat… cek n ricek, dapet hari minggu tgl 12 oct 2014, lion kebetulan masih ada promo class X di  500rb-an termasuk pajak, jadi bertiga – 2 dewasa 1 anak total tiket Rp 1,587,900 … lumayan mepet gini masih dapet promo pula…cari tiket tanggal 9 Oct 2014 utk berangkat tanggal 12 Oct 2014 pesawat paling pagi…
Cek utk pulangnya tgl 13 Oct 2014, harganya gak ada yg sama promo nya… dah pada naek kelas semua.. paling murah dapet di di Sriwijaya utk 2 dewasa 1 anak di harga Rp. 2.090.700 utk 2 flight jam terakhir… ok lah gpp… booked dulu supaya aman…

Kontak orang bali utk konfirm keberangkatan kita…cek hotel aman, transportasi aman… sip… bayar dan Issued Tiket…jadi berangkat kita !!!

Sudah lama banget kami sekeluarga pergi ke bali…terakhir itu kesana di tahun 2009, ketika itu  Kayla belum sampe 2 tahun…saya masih inget kita bawa stroller kemana2…waktu itu pun kita pake tour rekomendasi dari teman2… jadi sudah 5 tahun lalu ya ? makanya kita semangat banget…

Day 1 – Berangkat ke Bali
Pesawat pertama Lion schedule jam 4.30 AM…sengaja ambil yg paling pagi, alesannya simple :

    1. Supaya lebih cepat sampai di tempat tujuan dan kita punya lebih banyak waktu utk jalan2..,
    2. menghindari delay..tau sendiri dong maskapai kita terkenal sering delay…

Kita harus dah sampai bandara minimal 1 jam sebelumnya, 3.30 AM.. beruntunglah rumah kami dekat bandara, sekitar 30 menit… so, berangkat dari rumah harus sebelum jam 3.00 pagi…pesan taxi 2.30 pagi…. kita set alarm jam 1.30 AM… utk siap2 sebelum berangkat 1 jam…
and you know what happens ? kita bangun jam 2-an dong… hehehe… untung memang sudah prepare, bangun langsung mandi 10 menit, langsung beres… dan gak kerasa taxi dah nunggu di depan…
Kayla dengan semangat bilang ” Ayo Ayaaahh… kita ke Baliii…”
Saat itu saya baru tahu ternyata semua keberangkatan ke Bali hanya ada di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta, termasuk pesawat yg akan membawa kita ke bali.

Sampe terminal 3 jam 3-an, dan ternyata Bandaranya belum buka :)… sampe inget saya checkin di PATH, Baru ngeh bandara itu ga semua buka 24jam….” 😛 

Gak lama, petugas membuka pintu gerbang dan kita bisa masuk utk check in..ternyata cukup banyak juga orang yg pergi ke bali saat itu.. jadi antrian checkin lumayan panjang…

selesai checkin dan simpen bagasi, kita jalan ke tempat keberangkatan dan nunggu disana…

Picture

tidak lama, panggilan untuk boarding pun terdengar.. semua penumpang mengantri masuk ke gerbang… another surprise, ternyata kita masuk ke bus yg akan mengantar ke pesawat yg di “parkir” agak jauh dari terminal masuk. Kami pun turun dari bus dan masuk ke pesawat. Waktu shubuh masuk ketika kami sudah didalam pesawat dan lepas landas… Jadinya kami tanyamum dan shalat di pesawat.

Penerbangan ke bali  sekitar 1 jam kurang.. Jadi abis shalat subuh, tidur bentar ga kerasa tau2 dah mau landing..dibangunin sama pengumuman mau landing.. Beberapa menit kemudian kami sudah turun dari pesawat dan masuk ke bandara I Gusti Ngurah Rai.. Hari sudah terang benderang di Bali.. kami turun dari pesawat dan berjalan menuju pintu gerbang.. wah..kami terkesan sekali, sekarang bandara bali sudah keren banget.. gak malu2in sebagai bandara international … foto2 sebentar lanjut ke toilet cuci muka bentar…utk yg kebelet, toiletnya juga bersih banget n nyaman di bandara ini.. trus kami lanjut ke pengambilan bagasi.. ambil koper, kemudian keluar… driver kami sudah menunggu diluar dengan sign “Mr. Mochamad Fajar Faezal” gede2… hehehe..serasa orang penting… 🙂

Driver kita , Pak Muji, dengan sigap membantu kami mengambil koper dan membawanya ke mobil yg sudah siap mengantar kami berkeliling bali… hoorraay… 🙂

Sesuai Itenary di http://wp.me/p4Z8kl-4B kita hari pertama langsung muter2 bali… enaknya kalo pake tour private, kita gak usah mikir2 lagi tentang trasnportasi dan akomodasi… mana dah di supirin lagi…apalagi buat kita yg muslim, gak perlu  pusing mikirin makanan halal karena kita sudah cek n ricek tentang ke halalan tempat makan kita…jadi, kita tinggal enjoy aja liburan kita…saya sendiri lebih suka tour yg private…jadi kita lebih flexible dalam mengatur jadwal kita, meskipun sudah ada itenary yg kita bisa ikuti..tp karena tournya hanya kami saja, jadinya waktunya gak di kejar2…

Dan sesuai itenary, seharusnya sudah ada makanan yg menanti kita, tp saat utk tour ini, Pak Muji membawa kita ke tempat sarapan tak jauh dari Bandara… Nasi Pecel Bu Tinuk…Makanan disini ala prasmanan… kita bebas memilih makanan…dan tentunya dijamin halal…

Nasi Uduk Bu Tinuk BaliJpegJpegJpeg

Sebagai orang yg lama tinggal di bali, Pak Muji bercerita tentang beberapa tempat makan utk touris yg datang di bali…meskipun banyak tempat makan yg memasang logo halal, tetapi beberapa tempat masih menyatukan dapur makanan mereka dengan makanan yg tidak halal…jadi menurut kami kurang afdol…terutama utk supir2 yg mengantar para tamu…di beberapa restoran, mereka menyediakan makanan utk supir dan biasanya dengan rasa “lokal” yg bercampur daging babi… beberapa kali Pak Muji bilang, ketika dulu dia bekerja di tempat lain, dia disuguhi makanan2 “lokal” tersebut…

Setelah kenyang sarapan dan ngopi sebentar, kami pun melanjutkan perjalanan…

Bedugul

Itenary hari ini adalah Bedugul dan Tanah Lot…Pak Muji menyarankan, utk mengunjungin Tanah Lot di sore hari, sekalian arah pulang ke kuta dan jimbaran…oh iya, karena utk tour kali ini, kami spesifik menginginkan utk menikmati sunset di Jimbaran sekalian makan malam…

Peta Turis Bali

Oleh karena itu, pagi ini kami langsung menuju Bedugul yg letaknya di sebelah utara pulau Bali…perjalanan sekitar 1 – 1,5 jam kearah utara…untungnya kami di bali pada saat low season dan pagi2 pula, jadi traffic ke arah Bedugul pun ditempuh lebih cepat karena lebih sepi daripada biasanya. Oh iya, di bedugul itu ada danau dimana disitu terletak beberapa pura yg terkenal…. Itu loh, Pura yg ada di uang 50rb-an…  disini cuaca dan lokasinya enak banget utk relax dan foto2… jadi jangan lupa siapin semua perlatan tempur anda utk membuat memory di tempat ini.

Jpeg Jpeg

Sehabis puas foto2 di semua sisi tempat wisata ini, kami pun beranjak menuju destinasi berikutnya, yaitu Tanah Lot… tapi sebelum itu, kami singgah dulu untuk makan siang…

Pak Muji mengantar kami ke tempat makan siang di restorant halal tidak jauh dari bedugul… disitu kita makan siang sambil menikmati view di perbukitan bali…tidak lupa kami shalat dzuhur dan ashar di jamak dan qashar di tempat ini mumpung ada mushala nya.

Babi Panggang

Perjalanan dari bedugul ke Tanah Lot lumayan cukup jauh juga…sepanjang jalan saya memperhatikan banyak rumah makan yang kita lewati, selalu menampilkan plang yg bertuliskan “Babi Panggang”. sebetulnya ini dah gw perhatiin sejak perjalanan dari bandara ke bedugul sebelumnya… iseng2 nanya sama Pak Muji, tentang Babi Panggang ini kenapa banyak sekali di bali… Pak Muji bilang, memang hampir di setiap rumah piara babi utk peliharaan dan makanan mereka sehari… makanya kita harus hati2 milih restoran meskipun dia mencantumkan “halal”. Biasanya kalo yg punya bukan muslim, mereka tidak akan memisahkan antara dapur tempat masak makanannya. Pak Muji cerita ketika dia dulu kerja di tour travel lain, dan ketika parkir di restoran mengantar tamu, para supir akan di suguhi makanan “terpisah” utk para supir, yg kadang disediakan babi panggang 🙂 … kalo supirnya orang lokal bali sih pasti senang, tp kalo saya, malah jadi pusing pak… dan cari makanan diluar restoran tersebut.

well, sebuah menarik buat saya yg kadang masih menganggap cari makanan halal gampang di Bali… meski memang kata Pak Muji, sekarang sudah banyak orang muslim yg buka restoran pinggir jalan…

Bagi yg non-muslim, mungkin babi panggang merupakan jajanan kuliner yg menarik utk di coba selama tinggal di bali karena ini juga yg membuat bali menjadi salah satu surga kuliner.

Tanah Lot

Next stop adalah Tanah Lot…semua orang pasti tau juga nih tempat ini… terutama pura yg terkenal yg ada di atas batu karang di pinggir laut…kita sampai di Tanah Lot sekitar jam 2-an.. perfect timing…karena jadinya kita masih punya banyak waktu… suasana di tanah lot saat itu tidak terlalu ramai, sehingga enak banget utk foto2 narsis..hehehe… pemandangannya juga luar biasa indahnya… mungkin karena kami juga jarang banget liat pantai yg bagus di jakarta jadi begitu sampai di bali, semua terlihat indah…

Kami turun ke karang2 di bawah dan mengunjungi tempat ular dan mata air di batu karang dimana mata air itu rasanya tawar… saat ini orang2 bali menganggap ular2 penjaga tanah lot dan mata air tersebut mata air suci yg bisa menyembuhkan beberapa penyakit…

Dulu terakhir kami ke sini, kami tidak bisa turun ke bawah karang karena penuh, panas dan Kayla masih di stroller…Saya sih hanya merasa senang akhirnya kami sudah bisa mengunjungi tempat ini… 🙂

 

Segini dulu deh ceritanya…nanti saya update lagi yaa utk detail2 tempat2nya.. sementara, enjoy sebagian video trip kami dibawah ini…

Silahkan di share...Share on Facebook445Tweet about this on TwitterShare on LinkedIn0Share on Google+0Email this to someonePrint this page