December 2, 2022

Ibadah Sejati Adalah Yang Mengalir

Yohanes 4: Wanita Samaria berbicara kepada Yesus, mengatakan kepadanya “jalan” ibadah orang Samaria. Kami beribadah di gunung ini, tetapi kalian orang Yahudi mengatakan bahwa Yerusalem adalah tempat ibadah yang benar. Yesus berkata, “Tidak masalah gunung mana, ke arah mana Anda menghadap, apa yang Anda lakukan secara fisik, karena penyembah sejati akan menyembah Bapa dalam roh dan kebenaran; karena orang seperti itu Bapa berusaha menjadi penyembah-Nya.”

Ibadah yang benar adalah apa yang mengalir dari roh dan jiwa Anda sendiri saat Anda berdiri di hadapan Tahta Allah (lihat malaikat dan tua-tua dan makhluk hidup di sekitar takhta dalam kitab Wahyu).

Anda harus beribadah di luar tempat supranatural. Jika kita tidak bisa masuk ke alam Roh dan mempersembahkan penyembahan yang tercurah dari hati kita sendiri, maka kita belum mengalami “penyembahan dalam roh dan kebenaran”.

Jadi mungkin kita memutar CD Kristen di rumah atau di mobil kita. Kami mendengarkan dan mungkin kami bahkan menyanyikan lagu-lagu yang kami tahu. Tapi tetap saja ini bukan tempat ibadah yang sebenarnya. Tetapi jika musik mengilhami kita untuk berbicara atau bernyanyi kepada Tuhan dari hati kita sendiri… sekarang kita menambahkan HATI KITA SENDIRI ke lagu yang ditulis orang lain untuk mengekspresikan hati mereka!

Mungkin kita duduk dan membaca Alkitab. Kita membaca dan menggarisbawahi, membaca dan menggarisbawahi, dan kita BERPIKIR tentang apa yang kita baca. Tapi kita belum pindah ke alam Roh. Jika bacaan kita mengarah pada penyembahan, doa, dan ungkapan yang tercurah dari HATI KITA SENDIRI, sekarang kita sedang memasuki Hadirat-Nya.

Kami datang untuk beribadah pada hari Minggu pagi, dan kami menyanyikan kata-kata yang diproyeksikan di layar. Kata-kata itu datang dari hati orang lain baca surat Yasin saat mereka mencurahkan roh mereka kepada Tuhan. Kita mungkin setuju dengan lagu itu dan kata-kata itu, tetapi itu BENAR-BENAR menjadi penyembahan dalam roh dan kebenaran jika lagu itu menuntun kita untuk menyembah dengan kata-kata kita sendiri, aklamasi kita sendiri, suara kita sendiri berkata, “Ya Tuhan, apa lagu ini? mengatakan, saya benar-benar menginginkan itu, datanglah kepada saya, datanglah kepada kami untuk mewujudkannya.” SEKARANG kita menyembah dalam roh dan kebenaran.

Tidak ada penyembahan yang tercatat di mana pun di dalam Alkitab di mana orang-orang duduk berbaris dan menonton atau hanya menyanyikan kata-kata orang lain. Ya, penyanyi dan musisi dalam Perjanjian Lama mempelajari mazmur dan menyanyikannya untuk nada-nada tertentu, tetapi ini bertujuan untuk menginspirasi penyembahan dari orang-orang.

-Penyanyi/musisi memimpin tentara ke dalam pertempuran.

-Penyanyi/musisi memimpin prosesi orang-orang ke Yerusalem ke bait suci. Tetapi di belakang mereka orang-orang akan meneriakkan aklamasi kepada Tuhan, memuji Dia, berdoa sepanjang jalan.

-Kelompok nabi, memainkan alat musik saat mereka pergi dari satu tempat ke tempat lain dan semuanya secara bersamaan menyembah-Raja Saul “tertangkap” di salah satu kelompok ini dan menanggalkan sebagian besar pakaiannya untuk menari dan berbicara dalam bahasa roh, dia tidak bisa berhenti !

Raja Yosafat membaca hukum dan mengakui dosa bangsa itu, dan semua orang berlutut menangis dan berseru kepada Tuhan, masing-masing dari HATINYA SENDIRI!

Dalam Perjanjian Baru, orang banyak, mulai dari Pentakosta, menerima Roh Kudus dan mulai menyembah, berseru dalam bahasa roh dan memuji, MASING-MASING DARI HATINYA SENDIRI secara bersamaan.